Seperti kita ketahui tradisi Pasar Bandeng akan mencapai puncaknya pada malam ke 28 di bulan Ramadlan. Saat ini sudah terlihat para pedagang menata lapak yang sudah dipesannya. Bahkan tempat parkir cadangan sudah mulai bermunculan.

Para pedagang tersebut datang dari berbagai daerah luar Gresik, yach memang ironis Tradisi Pasar Bandeng tidak seperti puluhan tahun yang lalu. Dimana saat itu menurut nara sumber dan pelaku Sejarah yang masih hidup, Pasar Bandeng seluruhnya rata rata Wong Gresik Asli.

Para pedagang dari luar Gresik yang sedang menata lapak

Dan uniknya pada saat itu… setelah Pasar Bandeng selesai dan semua pedagang akan menutup lapak, mereka saling tukar menukar dagangan dengan nilai harga yang sesuai atau istilah Mboise “BARTER”.

Ada pelajaran tersendiri dari Tradisi Barter tersebut, dimana semua pedagang bisa memiliki barang dan “Nganyari” pada saat lebaran. Jadi pedagang yang gak seberapa laku pun tidak kuatir gak “Nganyari” pada saat Lebaran utowo Riyoyoan.

Tapi yang pasti nilanya yang sesuai rekkk… Bakul Sepatu Urup Kopiah, Bakul Sarung Urup Celono, Bakul Dolanan Urup Sandal…. Ojok terus Bakul Pentol Orop Celono… Mosok ape dikei pentol Limang Kilo??? Keslemengeren Wonge yooo… Opo iku Keslemengeren??? Goleono nak Kamus Gresikan onok ta gak hehehe…

Munculnya pedagang ini tentunya akan membuat jalanan macet, hal ini diantisipasi oleh pihak Polres Gresik dengan membuka Pos untuk memantau keadaan dan menjaga keamanan.

Pos Polisi di dekat pertigaan Pasar Gresik

Nah sedikit info dan tips buat teman teman, agar sebisanya menghindari jalan sekitar Pasar Gresik untuk beberapa hari ini agar tidak terjebak macet.