Di jaman sekarang orang sudah banyak yang mempunyai kamera DSLR (Digital Single Lens Refleks) atau paling tidak Handphone kamera dengan fitur fitur canggih. Sehingga setiap saat orang mau ber-Foto Ria dan ber-Narsis Ria jare wong biyen, atau ber-Selfie Ria jare arek Nom saiki jadi begitu mudah.

Lain halnya dengan Jaman Dulu saat jaman foto masih pake Rol Film, disamping harga film dan cetaknya yang mahal… masih jarang orang yang mempunyai kamera klo tidak benar2 hobi atau pelaku bisnis didunia fotografi, atau juga seorang wartawan.

Meskipun sama2 narsis dan selfie (jaman dulu pake fasilitas timer) dalam hal pengambilan foto sangat jauh berbeda… Lhoo kok iso??? Tenang tak jelasno rekk… siapno kopi karo rokoke dhisek ce’e enak mocoe…

Jaman sekarang mau selfie atau narsis model gimana tinggal jepret sebanyak mungkin, dan klo ada yang gak suka tinggal hapus… Lho kan saiki cm bondo Memory Card wae… Nek moto trus didelok elek kari mbaleni trus foto maneh beres… Masio gak athek persiapan gak masalah.

Klo jaman dulu gimana???
Nek biyen ape foto didelok dhisek kamerae, bah iku SLR… Bah iku Range Finder… Bah iku iku TLR… utowo kamera pocket (jarene wong biyen kamera dulinan… Ckckckck ngawur kok wong wong iku hehe)…. iku kudhu didelok dhisek onok film-e ta gak… Masio apik kamerae nek gak onok film-e yo podho wae gak dadi hehehe

Trus nek wes onok film-e dicheck maneh nyantol ta gak film-e… Nek gak nyantol podho wae jeprat jepret sampek njengking yo gk dadi… hehehe
Sek ta… trus opo seng dimaksud nyantol iku??? Ngene rek… tak jelasno titik…

Suatu Rol film perlu suatu keahlian khusus untuk bisa memasangnya di kamera, oleh karena itu tidak semua orang punya kamera bisa pasang film, klo dalam memasangnya salah maka film tidak akan bergeser kalau kamera dikokang, otomatis semua hasil jepretan akan bertumpuk pada satu frame klise, dan akhirnya farme yang lain kosong. Oleh sebab itu yang tidak bisa memasang biasanya minta tolong ke penjual untuk memasangnya sekalian. Tapi untuk fotografer yang mengerti mereka lebih suka memasang sendiri karena bisa dapet lebihan frame.

Trus disini udah selesai??? Gorong rekkk… Jik onok maneh tahap settingan Diafragma, Kecepatan. Opo iku??? Aq gak njelasno dowo2 pokoe  nek diafragma-e gak pas foto iso Under (kepetengen) atau Over (kepadhangen). Nek kecepatan gak pas pengaruh goyang nak foto, atau yang lebih fatal klo pake blitz hasilnya cuma jadi separuh foto terang dan separuh gelap.

Trus opo bedoe Selfie.. Narsis… jaman biyen karo saiki???

Ya jelas beda banget rekkk… Karena segala kerumitan yang ada itu orang yang mau foto Narsis atau Selfie jaman dulu benar2 dipersiapkan dulu konsep dan moment apa yang diinginkan. Soale eman nek wes kadhung foto tp pose dan hasilnya jelek… hasilnya pun gk bs dilihat langsung, jadi orang yang difoto pun akhire jadi Galau ngenteni sampek foto dicetak.

Trus opo hubungane karo wong Gresik???

Wong Gresik iku terbukti senengane yo Narsis dan Selfie… bahkan klo narsis lebih Tayo dari arek saiki… Ngono iku yo gara2 onok wong Gresik seng tahun 1950-an wes dadi wartawan, jenengen H.A. Buchory Rachman. Wonge seneng moto… opo bae seng unik dan moment jarang pasti difoto, tiap hari kamera harus terisi film. Klo ada temannya main atau kumpul2 pasti diabadikan… mangkane koleksi jepretane mengenai Gresik Tempoe Doeloe jumlahe ratusan ribu foto dan masih tersimpan rapi.

Wesss soal H.A. Buchory Rachman tak critakno liyo dino soale dowo engko….

Saiki nek gak percoyo deloken foto foto narsis wong Gresik biyen iki

scanned0123copy-copy scanned0125-copy cus10097-copy

Trus nek pas wayahe karnaval yo gak kalah mbois karo arek saiki…